STR. DORNEI nr. 18 et 1, BISTRIŢA-NĂSĂUD, 420032

Blog Details

Home   /   Pembiayaan Film – Bisakah Lulusan Film Ambil Tantangan?

Lulusan sekolah film yang memiliki pemahaman menyeluruh tentang program Studi Film mereka, DAN memahami proses dasar Penganggaran Film, Pelaporan Biaya dan Rencana Bisnis, adalah tahun-tahun cahaya di depan pak. Percayalah, lulusan studi film yang dapat membantu menyiapkan paket pembiayaan (yaitu, membantu menyiapkan Anggaran Film dan Rencana Bisnis sederhana) benar-benar akan meniup perusahaan Produksi Film & Video Independen.

Lulusan program Studi Film memiliki peluang baru dalam produksi film & video. Tentu saja, dengan setiap kesempatan datang tantangan – dan dalam hal ini, tantangannya adalah menemukan pembiayaan untuk proyek Anda, atau perusahaan Anda.

munculnya peralatan digital.

ruang lingkup produksi film & video telah melebar. Produksi film bergaya Hollywood yang biasa bukan lagi satu-satunya rute untuk berkarier bagi lulusan film. Ada banyak peluang dalam aplikasi audio dan visual di seluruh industri bisnis, pemerintah, dan hiburan. Itu berarti KESEMPATAN bagi lulusan paling tajam untuk menghasilkan proyek film & video mereka sendiri, atau untuk mendaratkan posisi yang paling menarik dengan perusahaan produksi film & video terkemuka.

Pembiayaan telah menjadi kata kotor selama bertahun-tahun di industri film. ‘Blue Suits’ dan jantung dingin bankir identik dengan musuh kreatif. Namun, di era baru kesempatan ini Anda harus menjadi ‘Jas Biru’ dan kreatif.

Bagaimana Anda menemukan cara untuk belajar tentang pembiayaan film,  Pertama mari kita lihat program Studi Film.

Ada begitu banyak program Studi Film yang tersedia sekarang sehingga saya merasa membingungkan, dan saya telah bekerja di industri film selama lebih dari 20 tahun. Universitas mengambil pendekatan gelar Liberal Arts untuk kurikulum mereka, dan Perguruan Tinggi / Sekolah terutama mengambil pendekatan teknis langsung. Dalam kedua kasus, tidak dapat dimaafkan bahwa Studi Film adalah bisnis besar. Kutipan berikut dari The New York Times Company, diterbitkan

“Sekitar 600 perguruan tinggi dan universitas di Amerika Serikat menawarkan program dalam studi film atau mata pelajaran terkait, sejumlah yang telah tumbuh stabil selama bertahun-tahun. Di University of Southern California, yang School of Cinema-Television adalah sekolah film tertua di negara ini (didirikan pada tahun 1929), sepenuhnya setengah dari 16.500 mahasiswa sarjana universitas mengambil setidaknya satu kelas bioskop / televisi.”

College, School, atau University mana yang paling baik mempersiapkan lulusan untuk berkarier di film & video? Jika seorang siswa telah menginvestasikan 2 hingga 4 tahun kehidupan mereka dalam gelar ini, bagaimana mereka dapat mengubahnya menjadi karier yang berharga?

Mari kita lihat apa yang dikatakan Universitas tentang program mereka sendiri, dan jenis hasil yang mereka harapkan – yaitu, apa yang akan mampu dilakukan Lulusan ketika memasuki angkatan kerja. Surat promosi ini, yang diposting di satu situs web Universitas, mengatakan semuanya:

“Jurusan Studi Film bukanlah gelar kerja atau profesional. Program studi yang sehat dalam disiplin ini, bagaimanapun, harus memenuhi syarat siswa untuk berbagai kemungkinan kejuruan. Jelas seseorang perlu menggunakan pengetahuannya tentang film dalam kapasitas kreatif atau praktis dan, dalam kedua kasus, menjalankan penilaian dan inisiatif bahwa pengejaran yang ketat dari jurusan Studi Film harus berkembang.”

Penggunaan ‘harus’ dua kali dalam tiga kalimat bercerita – terserah Anda, Bud!

Program Studi Film (pada tingkat apa pun) tidak membahas, atau tidak mengatasi cukup kuat, kekuatan utama di balik semua produksi film dan video – UANG! Jika kata uang dibesarkan sama sekali, itu hanya jabat tangan dan anggukan. Sebagian besar program sarjana memiliki sangat sedikit penyebutan Penganggaran Film, dan hal-hal seperti Laporan Biaya dan Rencana Bisnis diperlakukan sebagai topik asing sepenuhnya. Program Masters hanya sedikit lebih baik.

Alasan kekosongan informasi tentang hal-hal seperti Anggaran Film, Laporan Biaya, dll di sektor akademik berasal dari mesin produksi Hollywood besar. Negosiasi abadi dengan tiga guild besar (SAG, DGA dan WGA), serta dengan serikat kru IATSE & Teamster telah memaksa studio penghasil menjadi sangat rahasia.

Era kerahasiaan total itu belum berakhir, namun demikian ada permintaan besar untuk mengetahui lebih banyak tentang pembiayaan film, penganggaran film, dll. Tanaman baru pembuat Film & Video Independen ingin membuat proyek mereka sendiri, menemukan pembiayaan mereka sendiri dan melakukan penganggaran film mereka sendiri dan melaporkan biaya produksi. Bahkan semakin memungkinkan bagi produsen untuk mendistribusikan proyek mereka sendiri melalui internet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Contact Us